Monday, January 25, 2010

di mana kau

kalau ditakdirkan satu hari nanti ada pelabur datang ke sandakan, membina sebuah empayar beli-belah yang termasyhur, kalaupun tidak menandingi burj dubai, tapi tidak kalah meriah dengan klcc atau paling kurang 1borneo, pada masa menyambut 'kemajuan' itu, bolehkah kau bertanya sedikit pada diri kau, di mana aku?

dari berita-berita yang aku dengar, ada beberapa buah institut pengajian tinggi bukan kerajaan yang akan dibina di sandakan. satu namanya melayu, satu lagi bukan, tapi yang pasti kedua-duanya bukan milik melayu. aku bukan rasis, tapi aku prihatin akan nasib bangsa bumiputera (sampai sekarang aku masih keliru apakah status bangsa bugis itu bumiputera atau tidak di sabah) apabila ia terbina kelak, apakah ada ruang 'istimewa' buang orang yang berbangsa seperti kau dan aku.

aku bukan rasis, cuma bila berjalan dari lorong ke lorong di bandar sandakan, kadang-kadang aku jemu mencari kedai yang pemiliknya adalah bumiputera. gadis-gadis yang menyapa mesra di pintu-pintu kedai, hampir semua berkulit seperti aku dan kau, tapi sayangnya mereka berdiri dibawah papan tanda yang mereka sendiri mungkin tidak tahu membaca maksudnya. walaupun akhirnya aku bertemu dengan dicari, kegembiraan segera menghilang tatkala menyedari lorong-lorong itu sudah di penghujungnya. ini membuatkan aku berfikir, apakah kemajuan yang menghalau bangsaku ke sudut ini?

aku bukan rasis, cuma aku gelisah melihat anak bangsaku terus leka menyanyikan lagu-lagu di tembok pinggiran laut. tidak sedikit yang lalok dengan syabu atau dadah, menerawang mencari syurga separa sedar. ada juga yang layu melentok dibuai nafsu serakah berpelukan penuh berahi. ada yang berkata, mereka bebas memilih kejahatan dan kebaikan, dan pilihan itu telah mereka tentukan. tapi bukankah Islam mengajar kita agar menjadi manusia yang menjaga tepi kain saudaranya.

aku bukan rasis atau membenci pembangunan, tapi apalah ada pada bangunan yang tinggi mencakar langit, pusat membeli-belah, hotel atau segala macam pembangunan, jika kau bertanya pada diri kau di mana, kau belum ketemu jawapan yang boleh kau banggakan