Monday, May 4, 2009

Aku Bukan Sosialis, tapi aku mahu bicara soal marhaen


orang yg dekat dengan aku sering meragui dan tertanya-tanya adakah aku ini kader sosialis. mereka kata, gaya bicara aku, content pidato aku, dan penampilan aku ada iras-iras aliran sosialisme. malahan lebih dari itu, ada yang meragukan idea-idea sosial dan liberal yg aku buahkan adalah benih sosialis yg cuba aku cambah dalam gerakan Islam.

aku bukannya peminat Proudhon, Karl Marx, Frederick Engels atau Bakunin, apatah lagi St. Simon yang diangkat sebagai The Godfather of Socialism. Aku juga tidak menelusuri hidup Mao Tze Dong, H.O.S. Cokroaminoto, K. H. Agus Salim, Bung Hatta,Syafrudin Prawiranegara, Nurcholis Madjid, Mubyarto ataupun tokoh-tokoh lokal seperti Abdullah C.D, Shamsiah Fakeh ataupun Hishamuddin Rais. Cuma kadang2 terpanggil untuk membaca novel karyawan sosialis Indonesia Mendiang Pramoedya Ananta.

Islam telah meletakkan kesempurnaan dalam akidah yg aku anuti. perjuangan rakyat, penentangan terhadap kezaliman, pergelutan kapitalis-marhaen, pembebasan budaya fikir, semuanya dimuatkan dalam ajaran sempurna ini.

tapi seperti pejuang Islam yang memilih perang, politik, seni, sastera, aku punya kecenderungan, aku mahu bicara soal rakyat miskin, soal perampasan tanah, perihal kapitalis rakus dan pembohongan aristokrat. bukan sosialisme, cuma suara rintihan rakyat yang perlu diperjuangkan.

Nukilan Surat Al-Taubah ayat 34-35 digambarkan betapa Islam mengutuk ketidakadilan sosial-ekonomi yang terdapat dalam suatu masyarakat :

“Wahai orang-orang yang beriman sesungguhnya banyak dari kalangan para rahib dan pertapa itu yang benar-benar memakan harta manusia dengan cara yang tidak benar dan menyimpang dari jalan Allah. Adapun mereka yang menimbun emas dan perak dan tidak menggunakannya di jalan Allah, maka peringatkanlah mereka itu dengan adanya siksa yang pedih. Yaitu ketika harta itu dipanaskan dalam api neraka, kemudian disetrikakan kepada kening, lambung dan punggung mereka. (lalu dikatakan kepada mereka) : “Inilah yang kamu tumpuk untuk kepentingan kamu sendiri di dunia, maka sekarang rasakanlah harta yang dulu kamu tumpuk itu”.

Ayat diatas membicarakan persoalan perilaku kapitalis yang menumpuk harta kekayaan dan menjadikan keuntungan sebagai akidah mereka. Sedangkan di dalam Islam, konsep zakat adalah perlambangan kepada keadilan sosial diwajibkan kepada manusia.

parti Islam harus lebih mengurangkan retorik dan pidato berapi kalau satu hari ditakdirkan menjadi pemerintah. kerana rakyat tidak kenyang hanya dengan pidato atau tazkirah. pemerintahn Tuan Guru Ni aziz di kelantan adalh contoh keadilan sosial yang diwajahkan melalui perkongsian kekayaan. kerajaan kelantan mungkin dilihat miskin , tapi kalau mahu mencari orang kaya, datanglah ke kelantan. orang kata SKMK..(Sampai Kelantan Mesti Kahwin).

dan aku akan terus bicara soal keadilan sosial ini, bukan kerana aku seorang sosialis, atau Islamis merah, tapi aku seorang rakyat yg pernah merasakan kemiskinan

3 comments:

Cikgu Metal said...

Haris Gopenghagen,
Ada yang kata islam dan sosialis, arahnya sama. Tapi aku rasa ada sdikit perbezaan. Kadang-kadang, aku juga seperti kamu apabila dituduh berwajah sosialis. Dan, kau tahu Haris, sewaktu di UM dulu, aku amat akrab dan kagum dengan Dr. Syed Husin Ali. Waktu itu beliau adalah Pengerusi Parti Sosialis Rakyat Malaysia.
Nanti bila berkesempatan, akan aku tuliskan hal tersebut dalam blog cikgu metal, insyaAllah.

Dan Haris Gopenghagen,
Aku juga bukan sosialis, tapi aku simpati kepada si marhaen.

Nota tumit kaki : Sosialis dengan Islam amat jauh perbedaannya, ibarat coto dengan pizza!

MANIFESTO KOMUNIS II said...

HTTP://REVOLUSIONERISME.BLOGSPOT.COM

MANIFESTO KOMUNIS II said...

MARXISME-INDRAISME