Wednesday, June 24, 2009

Kesedaran baru

menulis blog umpama mencipta cerpen (cerita pendek) atau certot (cerita kontot). perlukan idea, ilham yg boleh didapati dari kehidupan seharian, atau dari imaginasi, atau mimpi dan juga masa silam. Semua ini akan disatukan menjadi cerita dengan plot yang pelbagai. Beza dngan cerpen, kadang2 posting dalam blog tidak memerlukan mukaddimah ataupun penutup yang konvensional. Sering juga ada bloggers yamg menulis sesuatu yang tidak ada makna, sekadar mahu memberikan persoalan utnuk pengunjung.

membaca buku Karya Nan Indah, tulisan akhi Faisal tehrani, memberikan aku kesedaran yang lama hilang. kadang2 bertanya kenapa idea seringkali tandus atau tidak bermaya. malahan sering juga posting yang ditulis tanpa nyawa dan hilang makna.

bila dikaitkan dengan kaedah penulisan cerpen, perkara pertama yang aku sedari adalah tujuan menulis. Sebagai seorang muslim, tujuan utama adalah membawa idea Islam kepada pembaca. Idea tentang ketuhanan harus dibawa dalam pelbagai bentuk dan tidak terikat dengan gaya penulisan khutbah atau kuliah. Tulislah apa sahaja, samada mahu mencapai langit dengan falsafasah freud atau Syeikh Nuruddin, mahu menulis mengenai seni muzika, seni teater atau apa sahaja, namun pangkalnya kesedaran bahawa tulisan itu dibuat atas dasar tanggungjawab seorang muslim.

kemudiannya barulah idea itu diterjemahkan dalam bentuk literal tanpa menggugah atau melonggarkan ciri-ciri sastera yang bermutu. Atau boleh sahaja mengenepikan tradisi sastera lama dengan menggunakan ayat-ayat hidup atau ayat-ayat SMS. yang penting mesej yang diwacanakan mampu menarik dan difahami. Menarik ribuan pelawat sehari tidak membawa makna apa-apa kalau kosong tanpa nyawa Islam, ataupun sarat padat dengan mesej islami, sehingga hampir tidak difahami.

mungkin kesedaran itu akan memberikan idea yang mencurah-curah selepas ini kepada aku?

1 comment:

khairaummah said...

certot? adeh...
"Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia, melainkan supaya mereka mengabdi kepadaKu"

mudah-mudahan tulisannya sampai ke hati...